Menghadapi si Clean-Freak

“Kalo dateng duluan, angkatin dong papan hijabnya, papan tulisnya. Nyalain lampu, nyalain AC.” Bla bla bla.

Tiap pekan itu nenek rewel banget, dah. Herannya cuma ama gue aja ngomelnya. Padahal gue dateng lampu ‘dah nyala. AC sengaja nggak dinyalain, jam 6 pagi kan udara masih adem, hujan pulak. Papan tulis udah pada tempatnya. Mana eike tauuk, ustadzahnya mau tu papan berubah posisi. Dan yang lebih muda juga udah responsif langsung bantu mindahin sesuai yang dimauin ustadzah.

Baca lebih lanjut

Mulailah Menulis

Menulis, bagi saya hanyalah salah satu cara, melepaskan rasa, memeluk asa, menyembuhkan, menghibur diri, mengisi liburan dan promosi dagangan.

Menulis bisa jadi ladang amal, shodaqoh ilmu jariyah, fastabiqul khairat, berbagi manfaat, menginspirasi dan memotivasi kebaikan.

Saya penganut aliran suka-suka mau gaya apalah-apalah, aku tak paham. Yang penting release dulu. Orang mau paham atau enggak, nomer sekian.

Nggak terlalu suka nurut EYD, karena nilai bahasa endonesiaku di rapot nggak pernah lebih dari 6-7. Mungkin karena dulu dapet gurunya kurang asik. Jadi berasa pas pelajaran tu, kesel aja, pen cepet bel pulang.

Menurut saya, semua orang bisa menulis. Apalagi kalo dia hobi membaca. Tema dan kosa kata yang bisa ditulis pasti lebih banyak. Nggak penting ikut KBM, ha-ha masih empet aje gue.

Yang penting mahh, informasi yang disajikan, meliputi lima we satu ha. Cerita tentang apa, siapa, dimana, kemana, kapan, dan bagaimana. Jangan menyingkat kata. Yang, ya tulis Yang. Bukan yg. Anak-anak, ya tulis anak-anak. Bukan anak2.

Awalnya, saya selalu tergoda menilai tulisan sendiri, ini bagus, ini nggak bagus. Kemudian saya berpikir, saya bukan sastrawan. Wajar kalo tulisan saya tidak sempurna. Sekarang saya tidak peduli bagus atau enggaknya. Bahkan kadang tidak peduli orang mau paham atau enggak. Bodo amat. 😆ðŸĪŠðŸĪ­

Mikir yang simpel-simpel aja, yang gampang, yang sederhana, yang bikin heppi. Nulis jangan pake mikir benar atau salah. Nulis aja. Nulis lagi. Nulis terus. Ntar juga dapet asyiknya. Punya gaya sendiri.

Ini tentang Mindset:
Dimana ada kemauan, di sana ada jalannya. Jika belum ketemu jalan, maka buatlah jalan.
Mari jalan-jalan.

Happy writing ✍ïļ

===

Selamat liburan.

Terapi Herceptin ke-11

 photo IMG_20181124_100629_zpsfpw0ok8w_edit_1543127124930_zpsajutu3cf.jpg

Sambil nunggu obatnya datang…

.

Suami tanya…
Fi, senyum adalah Sedekah, bener ya?

.

Saya menoleh padanya, kasih senyum termanis, eeaaa…

.

Saya: iya… Bener…. Kenapa?
#sambil #moleslipstik

.

Suami: Ada kotak amal di masjid… diedarin… Trus….

.

Belum selesai beliau cerita, saya udah ngakak…. 😂😂

.

#secondlife
#love #life #laughter #thankful #grateful #fun #beauty #fragrance #culinary

 photo 2018-12-16_13-59-20_654_zps3ffky9ut.jpg

 photo IMG_20181215_104753_zps4yawpi3s.jpg

 photo IMG_20181216_041933_zpslgglbreo.jpg

Ini hanya salah satu cara saya mengatasi kecemasan menghadapi jarum infus. Tau ga, mendengar suara trolley dan langkah zuster masuk kamar ajaa, rasanya sudah grogi, ndredegh 😂😂

Padahal rajin olahraga sudah. Berdoa di tiap sujud sholat, sudah. Minta dinaikkan level batas toleransi terhadap rasa sakit masuknya jarum ke vena. Istighfar sudah, tarik nafas panjang juga. Alhamdulillah kali ini agak belepotan berdarah-darah tapi tak membuat saya panik berisik. Tetap tenang, atur napas mengikuti ritme rasa sakitnya.

Yeayh berhasil rapi juga… Alhamdulillah.

 photo IMG_20181215_111336_534_zpsqjuatwzg.jpg

.