Spaghetti masakan kesayangan ibuk

Liburan happy bisa juga murmer koq. Nobar di kamar, pilem yang ada di youtube, dimasakin kesayangan, si sulung, spaghetti 🍝 yang super endeusss. Ma Syaa Allah..

Spaghetti terenak. Dimakan pas lagi laper-lapernya. Dan cuaca gerimis manjah. Sampe nambah seporsi. Ibuk ngga kepo resepnya. Ibuk seneeng tinggal lep.

Makasih Kak 💖 Semoga Allah selalu melindungimu dari keburukan, dan memudahkan jalan-jalanmu menuju cita-cita, aamiin. Barokallohufik. ðŸĪē

Mo’ dibilang pamer keq…. Kami sekecamatan mengucapkan.. Bodo amaaatt.

Cangkang telor

Pernah ada nih, temen SMA saya, cewe, waktu saya masih dalam pengaruh obat kemoterapi tahun 2018, ketika saya lagi on-fire menulis sebagai bagian dari healing process juga, dia komentar gini, “Fi, elo nulis cerita tentang sakit loe, belom tentu semua jempol yang ngeLike postingan loe, beneran suka… ihh kesusahan dipamer-pamerin. Dan bisa jadi mereka ada yang malah seneeng loe kena penyakit dan sengsara. Sukurin. Rasain.”

inhale.. exhale.. 😊

Gini, yaa Cangkang Telor… Gue udah tauuk, kita hidup dimana pun, kita melakukan apapun, pasti ada aja orang yang gak demen, dan merasa girang kalo kita kenapa-napa.

Kita niyh kalo waras, begitu tahu teman atau sahabat kita sakit keras, atau kena musibah apalah-apalah, pasti yang muncul di otak, “Apa yang bisa saya bantu? ”

Dan kalau kita paham bahwa hati yang senang adalah separoh kesembuhan, kita pasti akan mensupport pasien untuk terus melakukan apapun yang membuatnya happy.

Saya paham koq. Dimana pun kita hidup. Selalu ada manusia bermuka dua. Tapi kita kan diperintahkan berbaik sangka. Husnudzhon. Apalagi friendlist saya baik-baik aja sama saya, selama ini nggak ada masalah. Mosok gue harus paranoid. Saya ini sakit kanker, bukan sakit jiwa.

Lagi pula, yang saya tulis bukan keluhan. Tapi bagaimana saya berjuang untuk kembali lebih sehat dan menjadi pribadi yang lebih baik. Saya mengajak orang-orang senasib, ayoo tetap semangat ikhtiar. Lakukan apapun yang memang sudah seharusnya dilakukan. Dan berserah diri kepada Yang Maha Berkehendak.

Kita tidak bisa menutup mulut semua orang. Tapi kita bisa menutup dua telinga kita. Pakai kacamata kuda. Jalan terus. Semoga Allah selalu melindungi dan melimpahkan pertolongan-Nya.

===

Salad buah ini lebih enak dari yang kemarin.

Watakku

Beberapa temanku pernah komentar, “Mbak, elu beda yah, gaya bahasa tulisan dengan ngobrol langsung. Kalo gue baca tulisan lu kayak orang well-educated. Rapi, jarang pengulangan kata. Pola grafiknya stabil atau menaikkan motivasi. Kirain beneran melankolis perfeksionis. Ternyata pas ketemu ngobrol gue kaget, suara lu, kenceng, nyablak, cengkok lu Betawi banget, ha-ha.”

iyee… gue ‘pan tinggal di kampungnye Babe Ridwan Saidi, wajar cengkok aye Betawi.. Sedangkan penyimak tulisan aye di medsos, heterogen. Jadi kudu pakek bahasa Indonesia nyang baek dan mendingan. 😊

Kita ngobrol. Atau kita menulis. Gaya bahasa dan kosa kata kita banyak dipengaruhi oleh bacaan, tontonan, dan omongan orang yang sering lewat telinga.

Saya seneeng baca novel-novel pembangun jiwa. Dulu sempfet juga suka bacain buku biografi orang sukses. Waktu masih ngantor dan ngerjain MLM, kan punya banyak jadwal presentasi, one-to-one meeting, seminar dan workshop. Terlibat kerja bareng dengan banyak tipe manusia, melatih saya kayak bunglon, harus mudah menyesuaikan diri.

Tapi tetap menjadi diri sendirilah yang bikin saya lebih bahagia. Kumpul manteman sefrekuensi. Ngobrol recehan. Ketawa lepas. Ngobrol seriyes juga bisa menikmati, asal santuy, rileks. Kadang dinasehatin mau nurut. Sering juga ngeyel, melanggar aturan. Cenderung antimainstream. Udah hampir setengah abad hidup dengan watak ini. Semoga suamiku selalu dilimpahkan ketabahan punya istri yang moody impulsif syantiik loetjoe menawan kekgini. Protes, blokir! 😊

Sanguinis koleris itu seru, koq. Banyak kejutan. ðŸĪŠðŸ˜

===

Tangan kiri megang buku. Tangan kanan nyendok salad buah.