Shalat Khusyu’

Bismillah.
Saya copas dari postingan di akun fesbuk Arham Rasyid.
Semoga bermanfaat.

☆☆☆☆☆

– Allaaaahu akbar… (takbir)
– Allahuakbar kabira walhamdulillahi katsira.. (membaca doa iftitah)
– Bismillahirrahmanirrahim, alhamdulillahirabbil ‘alamin.. (membaca alfatihah)

(Tiba-tiba..)
“Hmm.. uang sepuluh ribu gw tadi di mana ya?”

– Qulya ayyuhal kafiruuun.. (Lanjut membaca surat pendek)

“Hmm.. Perasaan itu uang tadi ada di atas kulkas..”

– Allahu akbar.. (rukuk)

“Ahh.. kayaknya bukan deh, sudah gw masukin ke kantong celana jins”

– Sami’allahu liman hamidah.. (i’tidal)

“Tapi jins tadi sudah masuk mesin cuci, uangnya kayaknya sudah gw ambil..”

– Allahu akbar.. (sujud)

“Berarti di laci bufet.. Atau kalo nggak di lemari tupperware..
ahh, tapi bisa juga di bawah keset..
gak menutup kemungkinan di atas plafon..
atau keselip di antara genteng? rerimbunan pohon kersen? atau di ujung tiang listrik?
benua antartika? atau di planet namek? aaaaarghhh….”

Singkat cerita, hingga tasyahud akhir itu duit sepuluh ribu gak ketahuan rimbanya.
Anehnya, setelah salam kiri kanan baru teringat.. oiya ternyata itu duit tadi sudah habis dibelikan bakwan.
Oalaah.. Syaithon pun ngakak kenceng. Mission completed!

Pernah mengalami kejadian kayak gini? Hayoo.. ngaku aja. Ini manusiawi lah ya. Jujur gw pribadi sering banget mengalami.
Ada banyak faktor perusak konsentrasi dalam sholat. Biasanya karena urusan dunia yang belum dilepaskan, mulai dari hal yang penting seperti bisnis besar, sampe hal remeh temeh seperti narasi di atas.
Gw sendiri paling sering karena konsentrasi terbagi dengan keharusan ngawasin anak yang lagi aktif-aktifnya mondar-mandir. Biji mata kudu awas, beberapa gerakan pun kadang terpaksa diperingkas. Lengah sedikit, anak gw sudah manjat lemari. Gw pelototin, eeh gantian bapaknya yang dipanjat. Huuuft.. Untung ini terjadi hanya pada sholat-sholat sunnat yang dikerjakan di rumah.
Tapi biarpun begitu, kebiasaan ini tentu saja gak bagus dipelihara. Karena menurut salah satu hadits, sejelek-jelek maling adalah maling dalam sholat, yaitu yang gak menyempurnakan rukuk dan sujudnya. Nah loh..

Syaithon memang pandai menyusup di dalam sholat, mungkin ini juga sebabnya imam sholat jamaah selalu memulai dengan warning “shawwu sufufakum”, karena pasti ada saja celah yang membuat syaithon nyempil dan mengacaukan pikiran.
Jadi kalo ada jamaah yang merapatkan jari kakinya ke jari kakimu, gak usah sebel, toh itu untuk kepentingan bersama demi kesempurnaan sholat. Saling menghargai saja dalam memahami dalil. Yang pantas disebelin itu justru orang yang egois dan gak kooperatif dalam berjamaah, seperti merenggangkan jarak atau sekalian menjauh dari saf. Padahal jangankan sholat, hubungan saja kalo renggang atau berjauhan itu gak baik bagi kesempurnaan, kenyamanan, cinta.. Eeeea.

Anehnya, yang merusak pikiran saat sholat itu kadang hal-hal absurd yang gak penting banget. Pas sholat aja baru muncul semua. Semisal kepikiran kenapa kostum spiderman terbaru kayak cabe kriting, kenapa Rangga jahat pada Cinta, kenapa Ratore cinta banget pada Tapasya, atau kepikiran tuan Jogi Takur yang ternyata di kehidupan nyata adalah suami sungguhan Damini, dan lain-lain.

Selain imajinasi yang terbang ke mana-mana, perusak sholat yang paling umum juga adalah hal-hal insidentil seperti bunyi dan bau. Sekhusyuk-khusyuknya sholat, kalo ada makmum yang tiba-tiba henponnya berbunyi, maka konsentrasi yang sudah susah payah dibangun niscaya buyar seketika. Apalagi kalo ringtone-nya “halalin aku dulu bang.. halalin aku dulu bang..”, Nah ini. Bikin dilema antara pengen kesal dan refleks pengen goyang juga. Kalo sudah gitu pemilik henpon biasanya dilanda kepanikan, gak tau mau ngapain, akhirnya dibiarkan habis satu lagu. Padahal sebenarnya ini bisa disikapi dengan santai. Saat bunyi, henpon tinggal dimatikan, dan sholat dilanjutkan. Gak perlu takut batal dengan gerakan tambahan yang gak ada dalam sholat, secara ini kan sifatnya darurat. 
Wallahu’alam bisshawab.

Ada juga bunyi mengganggu lainnya bersumber dari tenggorokan yang kadang berderak di keheningan akibat dahak yang tertahan. Kalo yang ini pemilik tenggorokan gak hanya dilanda kepanikan, tapi juga kepasrahan. Karena setelah salam dijamin semua mata akan menoleh padanya dengan prihatin, sinis, seolah pesakitan yang diadili setelah membuat kesalahan besar. Bunyinya memang cuma sedetik, tapi malunya selangit. Di daerah kami bunyi menyebalkan ini disebut telonggo.

Insiden bau juga seperti itu.
Nah, ini yang paling menyebalkan menurut gw. Sering menemukan kasus berdampingan dengan makmum yang berlebihan dalam produksi bau mulut, membudidayakan bau ketek, dan melestarikan bau kaki. Tsumma naudzubillah minzalik.

Gw malah pernah ketemu yang napasnya pedes banget kayak bau mesiu. Gak ngerti ini orang habis ngunyah mercon atau apa. Andai sholat bisa dibatalkan, orang-orang yang begini pengen rasanya gw toyor trus gw sodorin mistar penggaris, biar dia ngukur sendiri pake penggaris, kemudian nyadar bahwasanya itu hidung dengan mulut atau dengan ketek jaraknya gak jauh-jauh amat untuk cukup membuat orang terganggu.

Gw pernah ketiban apes ketemu kasus kayak gini pas sholat taraweh tahun lalu. Kebayang gimana tersiksanya bathin ini dengan rakaat taraweh yang panjang tapi dipaksa menikmati suguhan aroma tubuh yang gak lucu. Gw sudah lupa orangnya tapi ingat betul baunya, bau yang menyisakan trauma mendalam. Raka’at demi raka’at gw lalui dengan perjuangan. Pas witir raka’at terakhir gw bangkit dari sujud udah kayak mau merangkak, lemah seluruh persendian, berasa kayak terserang stroke ringan. Sempat suudzon jangan-jangan itu orang habis snorkeling di septic tank.
Padahal bersih dan wangi adalah salah satu yang disunnahkan bagi laki-laki dalam sholat berjamaah. Bahkan kata Rasulullah, andai gak memberatkan ummat, beliau sudah memerintahkan menggosok gigi tiap-tiap akan menunaikan sholat. 

“Udahlah.. khusyuk atau nggak bukan urusan kamu, keterima atau nggak itu yang di Atas yang atur. Yang penting sholat!” Begitu alasan sebagian orang yang gak mau ambil pusing. Seolah-olah Tuhan rugi kalo dia gak sholat.
Banyak orang yang ketika dinasehati soal kesuksesan dunia dia senang, tapi pas kita nasehatin perkara sholat dia kesal. Jangan jadi ustad fesbuk lah, ulama medsos lah.
Padahal andai mau logis sedikit, kalo gak ada ustad atau ulama sebagai pewaris nabi, maka urusan-urusan yang di atas itu tetap tinggal di atas, gak bakalan turun ke bawah.

Kalimat “yang penting sholat” itu akhirnya kadang dijadikan legitimasi untuk kebiasaan buruk lainnya. Gak apa-apa telat yang penting sholat, gak apa-apa gak jamaah di masjid yang penting sholat, gak apa-apa secepat kilat yang penting sholat.
Ntar kalo hal-hal seperti ini digampangkan bisa jadi besok-besok gak apa-apa kentut di tengah rakaat yang penting sholat, atau gak apa-apa dikurangin rakaatnya yang penting sholat. Kan gawat..
Pernah ngerasain capek-capek bikin proposal judul skripsi hanya untuk dicoret-coret ama dosen? Gimana rasanya? Enak gak?
Sekadar untuk di ketahui bersama, bahwa ada masa di yaumul hisab di mana amalan sholat yang kita sodorkan, gak sekadar dicoret-coret, tapi juga dihempaskan ke wajah kita. 
Emang enak?
Lagian sesibuk apa sih sampe meluangkan waktu yang gak sampe 10 atau 15 menit aja untuk sholat serius gak bisa? Kalo lo bilang sibuk banget, apakah menurutmu orang-orang yang khusyuk dan menyempurnakan sholat di mesjid itu semuanya pengangguran?

Sholat adalah amalan yang pertama kali dihisab. Bukan seberapa banyak sedekahmu, berapa kali umroh, seberapa luas pergaulanmu, berapa banyak temanmu, atau berapa banyak mantanmu.

Setiap sholat dan hal-hal yang berkenaan dengannya ada tuntunannya. Mulai dari baju apakah bersih, celana apakah gak isbal, trus dilanjut niat apakah dilafal, basmalah sebelum alfatihah apakah afdholnya dijahar, bagaimana posisi tangan saat sedekap, kapan saatnya duduk tawarruk dan kapan saatnya iftirasyi, dan lain-lain. Untuk jadi sempurna memang rumit, dan gak sesimpel yang selama ini kita kira. Karena rewardnya juga gak main-main yaitu surga. Bukan gantungan kunci, tempelan kulkas, atau sovenir Asemka.

Pengen surga tapi ogah sholat? Hadeh.. Lu kira masuk surga ada pilihan lewat jalur undangan?
Intinya banyak membaca dan jangan taklid buta. Referensi jaman sekarang ini melimpah ruah, sepandai-pandainya saja kita memilih dan memilah. Jangan sampe ngelihat orang buka tutup telapak tangan sambil salam diikut juga, padahal gak jelas dasarnya.
Atau lihat orang sujud di atas sebiji batu dicontoh juga, sekadar biar antimainstream saja.

Ada dalil, “sholat itu mencegah diri dari perbuatan keji dan munkar”.
Ini dalil umum. Timbul pertanyaan, trus kalo ada yang sholatnya mantep tapi keji dan munkarnya juga tetep, apakah sholatnya yang salah?
Ooh, ntar dulu. Yakin dia udah tumaninah? atau bacaan sudah bener? rukun-rukunnya teratur? atau niatnya udah bagus? Bisa jadi kerusakan dari salah satu onderdil pelengkap sholatnya itu yang gak bisa mencegah kekejian dan kemunkarannya. Wallahu’alam bisshawab.

Trus ada lagi kasus, orang yang gak pernah sholat tapi rejekinya jauh lebih bagus, karirnya sukses, ceweknya cakep, jidatnya kinclong, loh kok?
Maka mau gak mau terbersitlah suudzon pada Allah. Padahal untuk keadaan seperti ini mungkin saja hanya “istidraj”, yaitu semacam trap, jebakan, atau ilusi optik dunia, untuk menguji sejauh mana ia larut dalam kesuksesannya. Sementara nun jauh di sebuah tempat, Munkar dan Nakir bisa jadi udah gemes pengen segera ketemu dia.

Jadi, demikianlah…
Lu aja yang cuma baca capek, gimana gw yang nulis coba? Keriting nih jari..
Jadi mari kita akhiri saja dengan do’a kafarat majelis. Subhanaka Allahuma wabihamdika asyhadu alla ilaha illa anta astaghfiruka wa atubu ilaik..

Bubar.. bubar..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s