Mengapa Wajib Puasa di bulan Ramadhan?

Ya, mengapa Ramadhan yang dijadikan bulan wajib puasa? bukan Rajab, Muharram, atau Rabiul Awwal misalnya..

Jawaban pertanyaan ini ternyata ada pada rangkaian ayat kewajiban puasa itu sendiri.

Allah ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ ُ

“Wahai orang-orang beriman diwajibkan atas kalian berpuasa…” (al Baqarah 183)

Kapan puasanya?

Di ayat berikutnya Allah menyebutkan:

أَيَّامًا مَعْدُودَاتٍ ۚ
“(yaitu) pada hari-hari yang ditentukan….”(184)

Lalu, apa sih hari-hari yang ditentukan itu?

Allah menjawabnya:

شَهْرُ رَمَضَان َ
“Bulan ramadhan….” (185)

Memang, Ramadhan itu bulan yang bagaimana?

الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآن ُ
“..yang di dalamnya diturunkan al Quran” (185)

Maka, berdasarkan rangkaian ayat-ayat ini, sebagian ulama menyimpulkan bahwa alasan diwajibkannya berpuasa di bulan Ramadhan adalah karena alQuran diturunkan pada bulan tersebut.

Jadi, seolah-olah, demi “memperingati” bulan diturunkannya al Quran, kita diwajibkan berpuasa.

Begitu mulianya alQuran, sehingga bulan diturunkannya Kalamullah tersebut perlu “dirayakan” dengan berpuasa sebulan penuh!

Memang, ini hanyalah tafsir dari sebagian ulama.

Namun, jika kita membaca tentang murajaah alQuran Rasulullah dan Malaikat Jibril yang spesial di bulan Ramadhan,

atau mengingat bagaimana Utsman bin Affan ra dan juga para sahabat mengkhatamkan alQuran setiap hari di bulan Ramadhan,

atau mendengar kisah para ulama salaf yang meninggalkan majelis dan kajian di bulan Ramadhan kecuali alQuran…

maka, tampaknya tafsir sebagian ulama tersebut ada benarnya.

Kita, berpuasa, karena “merayakan” bulan diturunkannya alQuran.

Pertanyaan berikutnya adalah, sebanyak apa dari waktu kita di bulan ini, kita pakai untuk berinteraksi dengan alQuran?

Saat bangun tidur akan sahur, manakah yang duluan kita buka; WA/FB atau Quran?

Saat sore menunggu berbuka, manakah yang lebih kita pandang; TV atau Quran?

Setelah berbuka, saat makanan menjadi halal, manakah gerakan mulut yang lebih banyak; mengunyah atau tilawah? 


….

Sahur kita hebat, makanannya lezat dan sehat; buahnya, sayurnya, lauknya, dll. Beberapa jam sebelum subuh sengaja kita bangun agar semuanya terlahap. Entah berapa menit yang kita luangkan tuk tilawah dan munajat di waktu yang sangat mustajab itu.

Berbuka kita pun dahsyat, dimasak mungkin sejak ba’da zuhur, sedang ba’da ashar adalah waktu berburu ta’jil. Semuanya disiapkan dengan cermat, dan lagi-lagi waktunya diatur sedemikian rupa; buahnya, sayurnya, lauknya, agar terlahap sempurna. Efeknya mungkin saja kenyang yang sehat, tanpa peduli bahwa itu adalah penghambat terbesar untuk mengisi malam-malam yang mulia dengan tilawah.

Puasa yang sedikit Qurannya, banyak makannya, bertambah tidurnya, kira-kira puasa yang “merayakan” kemuliaan alQuran atau hanya pesta makan yang berpindah waktu?

Trus, pengennya masuk surga, gituh?


….

Mungkin,
jasad kita diperintahkan berpuasa,
agar ruh kita,
yang bisa jadi kurus jarang diberi makan,
mendapatkan waktu yang lebih banyak untuk mendapat asupan.

Tahukah kita apa makanan bagi ruh?

Dzikrullah, mengingat Allah.

Dan sebaik-baik dzikrullah adalah al Quran.

————————
Tips agar gizi ruh tercukupi:

Buat aturan yang mengaitkan alQuran dengan kebiasaan/kesenangan kita.

Contoh:

1. Setelah bangun tidur, tidak boleh buka WA/FB/baca koran sebelum tilawah 1 juz.

2. Setelah berbuka, tidak boleh buka WA/FB/nonton TV sebelum tilawah 1 juz.

Hanya dengan 2 aturan sederhana ini, insyaAllah kita bisa merayakan “ulang tahun” alQuran dengan 2 kali khatam.

Silahkan sesuaikan jumlah tilawah per kondisi sekuat dedikasi kita pada alQuran.

Selamat merayakan!

Bogor, 1 Ramadhan 1436
Syaikh Al Murabbin

*kiriman mak Fitri, kormin ODOJ fasil35

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s